Rabu, 07 September 2016

Kenapa Pasang Kawat Gigi?


Tadi nggak sengaja nemuin foto ini. Foto ini diambil sekitar tahun 2010. Senyumku di foto ini pas banget, struktur gigi lama aku jadi keliatan. Soalnya waktu itu emang masih baru-barunya pasang kawat gigi, pergerakan giginya belum banyak.

Gara-gara foto di atas jadinya pengen cerita asal muasal pasang kawat gigi. Bosen juga sebenernya ditanyain udah berapa lama pasang kawat gigi? Kenapa kok pasang kawat gigi? Bos aku malah sempet tanya, "Gigimu dulu kenapa kok sampai dipagerin? Maju kaya Dono gitu ta?" Hiiish sebeeel.

Aku pasang kawat gigi di akhir bulan Maret 2010. Sampai sekarang sih berarti udah lebih dari 6 tahun. Tapi belum ada sinyal juga kapan bisa dicopot. Aku sih maunya cepet dicopot aja. Capek juga harus kontrol setiap 2-3 minggu sekali. Semoga aja tahun depan udah bebas dari kawat gigi (salah satu target dari tahun ke tahun yang belum kesampaian), paling enggak mulai pasang retainer dulu deh. Aamiin...

Tujuan awalnya aku pasang kawat gigi itu karena ada gigi susu yang udah rusak dan harus dicabut, tapi nggak punya bakal calon gigi baru. Agak aneh sih ya, tahun 2010 itu aku udah umur 20 tahun tapi masih punya gigi susu.. 😁😁

Buat ngakalin space ompong gara-gara gigi yang dicabut tadi, dokter gigi langganan aku nyaranin untuk pake kawat gigi aja. Sekalian buat ngerapiin gigi atas dan memperbaiki gigitan. Dulu aku punya gingsul (apa ya sebutan lainnya) pokoknya gigi taring kanan atasku tumbuhnya ga wajar. Mungkin karena gigi susunya yang kelamaan copot. Aku juga punya gigitan terbalik. Gigitan gigi yang normal itu posisi gigi atas sedikit lebih maju dari gigi bawah, sedangkan gigitanku waktu itu justru gigi bawah yang lebih maju dari gigi atasnya.

Sekarang sih gigi taring atasnya udah turun, bahkan nggak keliatan bekas gingsulnya. Gigi bawah yang ompong jg udah nggak ada karena gigi-gigi di sampingnya udah ketarik. Masalahnya tinggal gigitannya aja yang belum sempurna.

Untuk kasus gigiku ini, kayanya pasang kawat giginya udah kelamaan. Tapi salah aku juga sih, waktu masih kuliah jarang banget kontrol gigi ke dokter. Karena jadwalku nggak pernah cocok sama jadwal dokterku. Berkali-kali bikin janji tapi ada aja yang ngebatalin. Sampai akhirnya sama-sama sebel. Dan mulai akhir 2014 aku dilimpahin ke dokter gigi lain yang masih rekannya sendiri.

Aku lebih seneng sama dokter gigi yang sekarang sih. Lebih disiplin sama jadwal prakteknya, meskipun cuma buka 2x seminggu dan tempatnya jauh dari rumah. Beliau ini juga spesialis orthodontist (kawat gigi) senior yang juga jadi dosen di FKG Unair. Dokter sebelumnya bukan spesialis orthodontist, cuma belajar otodidak aja, tapi pasien orthodontistnya yang berhasil juga banyak.

Sebenernya dokter nggak ngelarang sih kalau mau copot kawat gigi sekarang. Tapi sayang banget udah 6 tahun dipasang kalau hasilnya belum bisa maksimal. Rasa ngilu tiap abis kontrol gigi selama ini. Belum lagi biayanya. Ganti dokter di tengah-tengah perawatan orthodontist itu biayanya sama kaya perawatan dari awal.. 😭😭😭 Jadi disabar-sabarin aja lah. Semoga waktu copot kawat gigi nanti hasilnya bagus. Dan kalau udah dicopot aku mau cerita gimana hasilnya di blog ini.


- Posted using BlogPress from my iPhone

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar