Selasa, 23 Oktober 2012

Di Balik Bekas Lukaku


Waktu kejadian itu saya lagi nyebrang jalan mau pulang ke rumah dari sekolah. Pas di tengah jalan saya diserempet motor. Tas saya putus trus jatuh di jalan. Kaki ini rasanya perih, (tapi kaya kesilet aja sih) makanya saya ga pake liat2 kaki langsung ambil tas trus lanjut nyebrang sampai ke ujung jalan. Begitu sampe ujung jalan ada ibu penjual es kelapa sama bapak tukang tambal ban (mungkin suaminya) yg histeris ngeliat kaki saya. Mungkin jg karena liat ada cewek yg nyantai banget nyebrang jalan padahal darah terus ngalir dari kakinya sampai ngerubah warna kaos kakinya yg putih jadi merah :))

Ibu itu nanya agak teriak histeris "Mbak kakinya kenapa mbak??" Aku bingung sambil mbatin emangnya kenapa. Tapi begitu ngeliat kakiku, kaos kaki, bahkan sepatu yg kena noda darah langsung deh nangis ngejer. Bapak sama ibu itu berusaha ngelapin darah dan ngiket kakiku pake kain seadanya, katanya sih biar darahnya ga ngalir terus. Entah kain itu bersih apa ga, yg jelas aku berterimakasih banget. Kalau ga ada bapak sama ibu itu mungkin aku bakal pede aja naik angkot dengan kaki berdarah-darah :)) Dan bapak itu juga nyegatin taksi minta antarin aku ke rumah sakit. Sampai di rumah sakit bapak supir taksi itu ga mau nerima uang dari aku, beliau cuma nyuruh aku cepet masuk biar cepet ditangani. Yah meskipun beliau ga nganter ke dalam (mungkin takut beliau dikira yg nabrak trus disuruh tanggung jawab kali ya, apalagi itu rumah sakit kepolisian), tapi beliau udah bikin aku tersentuh dengan mau nganterin aku dan ngotorin taksinya sama darahku. :)

Lanjut di rumah sakit.

Aku jalan dengan darah yg masih netes nyari ruang UGD sambil diliatin banyak orang. Tapi ga ada satu orangpun yang nanya apalagi bantuin. Sampai UGD aku bingung karena petugasnya ga ada. Untungnya ada seorang ibu yg lagi nunggu kerabatnya yg kena kecelakaan kerja. Ibu itu yg bantuin aku jalan sampai ke tempat tidur, manggilin petugas disana, trus juga nenangin aku yg masih nangis sambil ngelus2in kepalaku. Aku juga ngasihin ponselku ke ibu itu minta tolong sama beliau nelponin bapak buat bilang aku kecelakaan dan lagi di rumah sakit.

Aku baru ditanganin begitu bapak datang dan ngurus biaya administrasi. Setelah aku ditanganin (kakinya dijahit) aku pulang dan udah ga liat ibu itu lagi. Yg aku tau beliau balikin ponselku ke bapak dan ceritain waktu aku datang. :) Setelah hari itu hampir sekitar 3 minggu aku ga keluar rumah selain ke rumah sakit buat kontrol dan buka jahitan. Begitu mulai beraktifitas aku nyari  ibu penjual es kelapa sama bapak tukang tambal ban yg nolongin aku. Tapi sampe sekarang aku ga pernah liat mereka. Tempat mereka cari nafkah dulu udah bersih karena ada larangan berjualan disitu. Entah kemana mereka pindah, mungkin kalau ketemu di tempat lain sekarang aku udah lupa wajah mereka.

Di balik bekas lukaku ada pengendara sepeda motor yg kurang hati-hati.
Di balik bekas lukaku begitu banyak orang baik yang sudah ngasih bantuan.

Ah iya masih ada orang baik yg belum kesebut. Hahahaaa Orang itu mantan saya :) Yah biarpun berakhir dengan kurang baik, tapi saya juga ga bisa ngelupain jasanya. Karena dia yg bantu dan ngajarin saya jalan lagi. Waktu baru2 masuk sekolah, dia datang lebih pagi dan nunggu saya di depan gerbang sekolah. Begitu saya turun dari mobil dia langsung bantu saya jalan sampai ke kelas. Pulang sekolah juga gitu, dia bantu saya jalan sampai ke mobil atau taksi yang jemput saya. Berhari-hari dia ngelakuin itu sampai saya bisa jalan sendiri. Dia juga yg marah2in saya karena ga mau jalan dengan benar. Saya takut ngerasa sakit, jadi saya jalan sambil nyeret kaki kiri saya :P Akhirnya dia maksa saya belajar jalan. Setiap hari, sambil nunggu jemputan, dia nemenin saya belajar jalan yg benar. :)

*tarik nafas panjang*
Di balik musibah ini ternyata ada kenangan yang ga terlupakan ya.
Terimakasih buat kalian semua. Saya ga bisa balas apa2.
Semoga Allah membalas kebaikan kalian, dan selalu memberikan yg terbaik untuk kalian.
aamiin :)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar